Kyai Kridasara

Kalau keris ku memiliki nama Kyai Kridasara, lantas njenengan arep lapo ?
Menarik ketika terjadi dialog dengan seorang teman yang belum mengenal keris ketika berkunjung ke rumah. Ketika itu saya sedang meminyaki keris. Lantas teman bertanya seputar keris tersebut. Ini keris apa mas ? Lalu aku menjawab. Ini keris dapur Sengkelat. Keris ini aku namakan Kyai Kridasara.
Lalu teman saya kembali bertanya, 'lho keris saja kok dinamai kayak gitu, pake Kyai segala. Sampeyan ini kok ya lebay pake diberi nama Kyai. Kayak di kraton2 itu apa2 diberi nama Kanjeng Kyai. Mudak marakke syirik wae (kuatir nanti bisa menyebabkan syirik saja).
Lalu aku menjawab. Yen keris ini tak kasih nama Kyai Kridasara sampeyan arep protes ? Lha wong Nabi saja juga memberikan nama benda2 yg disenangi. Sampeyan opo ora ngerti, cermin Nabi saja ada namanya, Gunting, Tikar, bahkan wedhus e (Kambing) milik Kanjeng Nabi saja ya dikasih nama. Lha kuwi wedhus lho... opo maneh keris yg seperti juga pedang. Ini kan berarti sunnah untuk memberikan nama benda2 yg kita sukai ? Lha yen sampeyan mau protes saya kasih nama ke keris, ya sana sampeyan protes Kanjeng Nabi yg sudah memberikan nama kepada benda2 yg dimiliki. Njuk opo sampeyan wani arep mrotes Nabi Muhammad SAW ? Bilang ke Kanjeng Nabi, mbok ojo ngasih nama ke wedhus, ke tikar atau ke pedang. Yen sampeyan wani, ya aku gak bakal kasih nama ke keris ku. Piye ?
Teman hanya manggut2 saja... dan sebelum dia bertanya, aku lanjutkan lagi penjelasanku.
Memberikan nama pada benda yang kita miliki kuwi bukan berarti aku arep mendewakan barang2 kuwi. Tapi ingin menunjukkan semangat yang terkandung didalamnya. Sampeyan ngerti makna "Kridasara" kuwi opo ? Kridasara itu artinya Ulah atau dadamel, kuwi makna bahsa Indonesia ne Bekerja. Maksud ku, dengan mengingat keris ini, maka aku juga harus ingat bahwa menjadi kepala rumah tangga, menjadi suami, menjadi bapak, itu kita harus bisa bekerja yang halal, punya etos kerja yang tinggi, yang nantinya bisa mendapatkan rizki halal dan InsyaAlllah barokah. Lha kalau semangat pada keris yang menurutku bagus seperti ini lalu sampeyan gak setuju ? Sampeyan anggap aku klenik, aku musyrik. Yen aku pancen musyrik, ya kuwi urusanku karo Gusti Pengeran. Dudu karo sampeyan tho ? Njuk opo sampeyan ya wes belajar hadist ? Hadist mana yg melarang aku nyimpen barang dimana barang itu maknanya malah bisa membuat aku lebih baik ?
Aku nyimpen keris bukan karena keris ini yg aku agung2kan. Bukan karena nyimpen keris lalu rejekiku jadi banyak, bukan karena nyimpen keris lantas hidupku makmur. Tetapi semangat yang ada pada keris itulah yang aku terjemahkan agar aku lebih baik, mau bekerja keras dan mau menauladani sifat2 yang baik, nah itu Rasul, Sahabat ataukah manusia2 lain seperti sampeyan ini juga. Asal baik ya aku tauladani. Karena itu tolong sampeyan jangan sedikit2 bilang klenik, bilang syirik. Tolong sampeyan pahami dulu apa kuwi keris. mengapa diberi nama, mengapa dimulyakan dalam budaya Jawa. Pelajari dulu baru silahkan kita diskusi. Lha kalo sampe ada orang2 yg terlalu mendewakan keris, ya ayo kita dandani mentalnya, mari kita perbaiki cara pandangnya, jangan belum apa2 sudah disalahkan, dihakimi musyrik, syirik, tapi kuwi tugas sampeyan karo aku & konco2 untuk ndandani pemahamannya. Lha kuwi baru hebat. Berarti sampeyan ya berdakwah, bukan belum paham apa2 sudah menjadi hakim.
Akhirnya teman saya berujar....... 'Ya wes aku arep belajar keris, jadi tolong sampeyan beri aku 1 keris nggo belajar.
Lalu aku mbatin : "waduh... puyeng kie belum apa2 wes minta keris.. belum lagi yg disenengi kok ya pas sing apik ngene... bisa jugrug bandar e". wekekek :D :p
www.kerisfotopic.net

Previous
Next Post »