NAGA BESUKI,


Beberapa peneliti Eropa mengatakan bahwa pulau Jawa dan pulau Bali sebenarnya masih satu daratan. Akibat adanya gunung api meletus, daratan ini terbelah menjadi dua seperti sekarang yg dibatasi dengan Selat Bali. Dalam sejarah Bali juga disebutkan bahwa Jawa dan Bali adalah satu daratan panjang yg disebut pulau Dawa (pulau panjang). Secara ilmiah mungkin argumentasi dari peneliti-peneliti bisa dibenarkan. Tetapi orang Bali memiliki cerita tersendiri tentang pemisahan Pulau Jawa dengan Pulau Bali ini yg dikenal dgn peristiwa SEGARA RUPEK.
Mpu Siddhimantra, putra Mpu Tantular dari kerajaan Daha (Kediri-Jawa Timur), adalah seorang pendeta sakti abad XIV yg memiliki seorang sahabat berwujud naga di Bali. Naga itu bernama Naga Basukih yg berdiam di goa dekat Pura Besakih. Persahabatan antara sang Mpu dengan sang Naga membuat sang Mpu sering mengunjungi sahabatnya itu setiap bulan purnama untuk bercakap-cakap sambil membawakan makanan berupa susu, mentega dan madu. Sebagai gantinya, sang Naga menghadiahi Mpu perhiasan emas, permata dan berlian. Mpu Siddhimantra mempunyai satu putra bernama Manik Angkeran, yg gemar berjudi. Dia telah banyak menghabiskan harta sang Mpu ayahnya untuk bertaruh.
Suatu bulan purnama sang Mpu sakit dan tidak bisa pergi mengunjungi sang Naga sahabatnya. Mengetahui bahwa sang ayah sakit, Manik Angkeran yg sedang memerlukan modal untuk berjudi kemudian mencuri Bajra (Vajra) sang ayah dan pergi ke Bali menemui Naga Basuki, dengan maksud mendapatkan emas, permata dan berlian sebagai hadiah yg biasanya diberikan sang Naga kepada ayahnya. Sesampai di mulut gua, Manik Angkeran membunyikan genta dan sang Naga keluar. Dia menyampaikan bahwa ayahnya Mpu Siddhimantra sedang sakit dan mengutus dirinya untuk membawakan susu, mentega dan madu kehadapan sang Naga. Sebagai balasan, sang Naga memberikan emas, permata dan berlian kepada Manik Angkeran. Saat sang Naga masuk ke dalam gua, Manik Angkeran terkesima dengan batu permata yg bercahaya pada ekor sang naga. Tanpa basa-basi dipotongnya-lah ekor itu sambil membawa kabur permata nan elok itu. Sial, sebelum sampai di Daha, Sang Naga Basuki menemui jejak kaki Manik Angkeran dan menjilatnya. Kekuatan sakti Naga Basuki mampu membakar Manik Angkeran menjadi abu di Cemara Geseng. Diceritakan kemudian Mpu Siddhimantra mengetahui genta-nya hilang pergi menemui Naga Basuki sambil menanyakan keberadaan putranya Manik Angkeran. Sang Naga menceritakan kejadian tewasnya Manik Angkeran karena telah memotong ekornya. Akhirnya Mpu Siddhimantra berjanji akan menyatukan kembali ekor Naga Basuki, dan Naga Basuki juga berjanji akan menghidupkan kembali Manik Angkeran.
Setelah ekor naga disatukan dan Manik Angkeran hidup kembali, Mpu Siddhimantra memerintahkan anaknya Manik Angkeran untuk berdiam di Bali dan menjadi abdi pura Besakih sebagai pemangku (orang suci). Agar sang anak tidak balik mengikuti ayahnya ke Daha (Jawa Timur), dengan kesaktiannya Mpu Siddimantra menorehkan tongkatnya di Blambangan (Banyuwangi sekarang), sehingga daratan terpisah menjadi dua yang sekarang menjadi Pulau Jawa dan Pulau Bali. Sampai dengan sekarang, para pemangku di pura Besakih wajib memiliki trah keturunan Manik Angkeran. Peristiwa terbelahnya daratan oleh tongkat sakti Mpu Siddhimantra disebut dengan peristiwa Segara Rupek yg memunculkan selat Bali, yg sekarang adalah jalur penyeberangan Jawa-Bali (Ketapang-Gilimanuk).
Demikian cuplikan kisah dari Sang Naga Basuki. Dan kisah tersebut bergulir ke Kraton Sumenep yang juga memberikan nama salah satu pusaka andalan kerajaannya dengan gelar Kyai Naga Besuki. Entah seperti apa bentuk dari Naga Besuki tersebut, yang jelas dipahami oleh masyarakat perkerisan Sumenep bahwa keris Naga Besuki tersebut berdapur lurus dengan Naga di bagian gandik dengan ekor menjulang lurus ke atas. Saya sendiri kurang paham mengenai asal silah keris Kyai Naga Besuki dari Kraton Sumenep tersebut dan cerita yang mendasarinya. Tapi memang, sangat jarang ditemui keris lurus tangguh Sumenep dengan dapur Naga.
Monggo bagi yang memiliki cerita atau sejarah mengenai keris Kyai Naga Besuki bisa di share.

----------
Foto: Keris Lurus berpamor Ganggeng Kanyut tangguh Sumenep (estimasi abad ke 18-19) dengan hiasan Naga berkinatah emas dan kembang kacang pada gandik. Pada bawah Gonjo terdapat hiasan kinatah kalimat Syahadat.
kerisfotopic.net
Previous
Next Post »